Buletin Kinetika Februari 2024

Buletin Kinetika bulan Februari 2024 telah terbit secara online!
Terdapat satu buah artikel dan satu buah steam bertemakan Nuclear Power, serta satu buah reportase dinamika kampus yang dibuat oleh crew kinetika.

ARTIKEL

STEAM

REPORTASE

KAMPUNG SENI DI TENGAH HIRUK PIKUK KOTA SEMARANG

Di tengah laju globalisasi yang semakin pesat, kampung kesenian menjadi tempat yang tak hanya memelihara warisan budaya, tetapi juga menjadi tempat di mana kreativitas lokal dapat berkembang. Dalam upaya melestarikan dan mengangkat nilai-nilai tradisional, konsep branding kampung kesenian muncul sebagai cara untuk mengukuhkan identitasnya dan menarik perhatian masyarakat lebih luas. Kampung Tematik Seni dan Budaya Jurang Belimbing yang terletak di RW 04, Kelurahan Tembalang, Kota Semarang merupakan tempat di mana warisan budaya lokal dijaga, dikembangkan, dan disajikan sebagai aset yang berharga bagi masyarakatnya dan bagi orang-orang yang berkunjung. Namun, terkadang kampung kesenian kurang mendapatkan perhatian yang sebanding dengan potensinya. Oleh karena itu, melalui branding, kampung kesenian dapat menunjukkan kekayaan budaya yang ada di Jurang Belimbing, yang tidak hanya kepada warga setempat RW 04, tetapi juga kepada masyarakat luar bahwa Kampung Seni dan Budaya Jurang Belimbing merupakan pusat kekayaan budaya dan kreativitas.            

TikTok, sebagai platform video singkat yang populer, tidak hanya menyediakan hiburan tetapi juga menjadi alat yang efektif untuk memperkenalkan dan mempromosikan budaya lokal, termasuk kampung kesenian. Oleh karena itu, TIM KKN Tematik RW 04 Kelurahan Tembalang menginisiasikan branding Kampung Seni dan Budaya Jurang Belimbing melalui platform Tiktok untuk memperkenalkan kepada masyarakat secara luas kekayaan seni dan budaya yang ada. Untuk dapat menghasilkan konten branding yang efektif dan menarik, Tim KKN Tematik RW 04 berusaha membangun citra Kampung Seni dan Budaya Jurang Blimbing dengan membuat berbagai jenis video secara rutin.  Pemberian caption dan hashtag menarik, hingga menggunakan sound dan tren yang sedang viral diharapkan dapat mendongkrak video hingga bisa mencapai audiens dalam jumlah banyak, serta meningkatkan kesadaran masyarakat tentang adanya kampung ini. Tim KKN Tematik RW 04 memadukan berbagai jenis ide dan teknik dalam proses pembuatan konten, mulai dari pengambilan gambar sinematik, mengikuti tren-tren terkini, hingga yang bersifat informatif dan edukatif. Tak lupa, Tim KKN Tematik RW 04 kerap kali melibatkan warga sekitar dalam pembuatan konten. Seluruh konten tersebut dapat diakses via akun Tiktok @rw04kelurahantembalang. Berikut adalah beberapa konten yang dihasilkan oleh Tim KKN Tematik RW 04.

Lanjutkan membacaKAMPUNG SENI DI TENGAH HIRUK PIKUK KOTA SEMARANG

Mahasiswa Tim KKN Tematik UNDIP Gagas Pembuatan Peta Administrasi dan Fasilitas Umum di Kampung Jurang Blimbing RW 04 Kelurahan Tembalang

Tembalang, Semarang – Jumat (22/12/2023) Kebutuhan informasi administrasi desa mencakup mulai dari batas desa, batas RT, jaringan jalan, penggunaan lahan, sarana, serta prasarana. Mahasiswa KKN memberikan inovasi sebuah peta yang mampu digunakan untuk inventarisasi data sebagai dasar perencanaan pembangunan infrastruktur yang dapat berkelanjutan baik tingkat RT  ataupun hingga kelurahan atau desa. Dari arsip yang telah ada, Kelurahan Tembalang telah memiliki peta administrasi hingga tingkat RW, namun belum mencakup batas RT dan sebaran fasilitas yang ada.

KKN Tematik UNDIP sendiri dilaksanakan mulai tanggal 20 November 2023 di RW 04 Kelurahan Tembalang, Kecamatan Tembalang, Kota Semarang. Kegiatan KKN dimulai dengan kegiatan berkunjung kepada Ketua RW 04 serta survei instansi di kantor Kelurahan Tembalang. Hasil survei instansi tersebut didapatkan penentuan program kerja monodisiplin, yakni pembuatan peta administrasi dan peta fasilitas umum di Kampung Seni dan Budaya Jurang Belimbing, RW 04 Tembalang. Program ini dilaksanakan untuk menyediakan data geospasial berupa peta administrasi dengan pendetailan batas – batas RT yang belum dimiliki oleh Pemerintah Kelurahan Tembalang khususnya RW 04. Kegiatan program ini dilakukan dengan melibatkan mahasiswa KKN, perangkat desa, dan masyarakat RW 04 secara umum. Program ini dilaksanakan dengan serangkaian kegiatan, meliputi permohonan data kepada kantor Kelurahan Tembalang, survei lapangan dan validasi (3/12), revisi hasil validasi (10/12), pencetakan dan finishing produk peta hingga penyerahan produk kepada pemerintah RW 04  (17/12).

Lanjutkan membacaMahasiswa Tim KKN Tematik UNDIP Gagas Pembuatan Peta Administrasi dan Fasilitas Umum di Kampung Jurang Blimbing RW 04 Kelurahan Tembalang

Kesehatan Merajai Pagi Jurang Belimbing: Mahasiswa KKN Giatkan Senam dan Cek Kesehatan

Tembalang (17/12/2023) Minggu pagi di Kampung Seni dan Budaya yang berada di RW 04, Tembalang, terasa lebih bersemangat dan penuh keceriaan. Bukan hanya karena mentari yang mulai bersinar cerah, tetapi juga karena puluhan warga bersiap-siap untuk mengikuti program Pagi Sehat dengan kegiatan senam pagi.

Senam pagi bukan hanya sekedar gerakan fisik belaka, melainkan sebuah kegiatan yang diselenggarakan oleh mahasiswa-mahasiswi KKN Tematik lingkar Undip dari berbagai fakultas, seperti FT, FKM, FEB, FIB, FSM, dan FISIP. Pada pukul 07.30, balai warga yang biasanya sepi di minggu pagi berubah menjadi ramai yang menandakan antusias warga untuk pelaksanaan senam pagi. Kegiatan Pagi Sehat diterima dan disambut baik oleh warga RW 04 khususnya kelompok lansia. Program ini dimulai dengan pengecekan berat badan serta tekanan darah yang dilakukan oleh mahasiswa KKN Tematik dari Fakultas Kesehatan Masyarakat.

Lanjutkan membacaKesehatan Merajai Pagi Jurang Belimbing: Mahasiswa KKN Giatkan Senam dan Cek Kesehatan

Turut Serta Memberdayakan Karang Taruna RW 04 Kelurahan Tembalang, Mahasiswa KKN Undip Lakukan Demonstrasi Pembuatan Liquid Soap

Tembalang (08/12/2023). RW 04 Kampung Seni dan Budaya merupakan salah satu wilayah di Kelurahan Tembalang, Kota Semarang. Warga RW 04 ini sebagian besar masih berada pada usia remaja dan tergabung dalam kelompok karang taruna. Salah satu permasalahan yang muncul dalam kegiatan karang taruna RW 04 adalah kurangnya antusiasme dan pemberdayaan terhadap anggotanya.

Lanjutkan membacaTurut Serta Memberdayakan Karang Taruna RW 04 Kelurahan Tembalang, Mahasiswa KKN Undip Lakukan Demonstrasi Pembuatan Liquid Soap

Buletin Kinetika November 2023

Buletin Kinetika bulan November 2023 telah terbit secara online!
Terdapat satu buah artikel dan satu buah steam bertemakan Membrane Technology, serta satu buah reportase dinamika kampus yang dibuat oleh crew kinetika.

ARTIKEL

STEAM

REPORTASE

Buletin KINETIKA Oktober 2023

Buletin Kinetika bulan Oktober 2023 telah terbit secara online!
Terdapat satu buah artikel dan satu buah steam bertemakan Composite, serta satu buah reportase dinamika kampus yang dibuat oleh crew kinetika

ARTIKEL

STEAM

REPORTASE

Buletin KINETIKA September 2023

Buletin Kinetika bulan September 2023 telah terbit secara online!
Terdapat satu buah artikel dan satu buah steam bertemakan Waste Treatment, serta satu buah reportase dinamika kampus yang dibuat oleh crew kinetika

ARTIKEL

STEAM

REPORTASE

Mahasiswa Undip Ubah Limbah Kulit Kacang Tanah menjadi Asap Cair sebagai Bahan Antiseptik

Sumber: dokumentasi pribadi

Menjaga kebersihan tangan merupakan hal yang sangat penting terlebih di masa PPKM untuk mencegah penyebaran virus Covid-19. Salah satu cara yang paling mudah untuk mencegah penyebaran virus adalah dengan mencuci tangan menggunakan sabun atau hand sanitizer. Hal ini merupakan salah satu protokol kesehatan yang digalangkan oleh pemerintah. Namun, umumnya bahan antiseptik yang digunakan dalam pembuatan hand sanitizer menggunakan bahan dasar alkohol, sedangkan bahan antiseptik yang digunakan dalam sabun antiseptik antara lain kloroksilenol dan triclosan. Bahan antiseptik yang digunakan ini dapat mengakibatkan kulit menjadi kering dan iritasi.

Salah satu bahan alami yang berpotensi untuk dijadikan sebagai antiseptik adalah asap cair. Asap cair mengandung senyawa fenolik dan asam-asam ringan yang terbukti dapat berfungsi sebagai antibakteri. Fenol dapat mengganggu metabolisme seluler melalui pembentukan substrat, perusakan membran, inaktivasi enzim, dan khelasi logam. Kandungan asam asetat akan menurunkan pH dimana pH yang rendah dapat memperlambat pertumbuhan mikroorganisme dengan merusak membran dan penghambatan metabolisme essensial.

Oleh karena itu, sudah mulai digunakan asap cair sebagai pengganti bahan antiseptik dengan bahan alami karena mengandung senyawa fenol, karbonil, serta asam sebagai antimikroba dan antioksidan. Sebagian besar asap cair tersebut terbuat dari tempurung kelapa dengan kandungan selulosa sebesar 26,60%. Di sisi lain, produksi kacang tanah di Indonesia mencapai 638.896 ton. Dengan jumlah produksi kacang tanah yang besar tersebut, tentunya limbah kulit yang dihasilkan juga banyak. Menurut data Kementrian Pertanian Republik Indonesia, pada tahun 2018 limbah kulit kacang tanah mencapai 102.440 ton per tahun.

Mahasiswa Teknik Kimia Universitas Diponegoro (Wahyu Fitriani, Jasmine Kevala Deliana Nugrahaeni Putri, Lutfi Lubihanto, Nadia Taradissa Maheswari, dan Ulma Aqari Fisama) yang dibimbing oleh Dr. T. Ir. Indro Sumantri, M.Eng., mampu memberikan solusi untuk permasalahan ini. Mereka menciptakan asap cair berbahan kulit kacang tanah yang mengandung 63,5 % selulosa. Asap cair ini dibuat dengan melalui proses pirolisis, filtrasi, distilasi, dan pemurnian dengan arang aktif. Pirolisis dilakukan untuk mendapatkan senyawa fenol, karbonil dan asam pada asap cair yang bersifat antimikroba dan dapat menghambat perkembangan bakteri sehingga asap cair tersebut dapat digunakan sebagai bahan dasar antiseptik. Metode yang digunakan untuk memproduksi asap cair ini adalah metode pirolisis pada reaktor dengan suhu 300⁰C  dengan berbagai variabel waktu. Asap cair yang dihasilkan kemudian diberikan perlakuan sehingga didapatkan asap cair murni tanpa pengotor. Untuk mengetahui karakteristik asap cair tersebut dilakukan pengukuran derajat keasaman (pH) dan uji efektivitas untuk memenuhi tandar mutu asap cair sebagai antiseptik. Selain itu, asap cair dengan kalitas terbaik juga dilakukan uji antibakteri menggunakan bakteri gram-positif Staphylococcus aureus dengan metode cakram. Melalui tahap ini dapat diketahui efektivitas asap cair sebagai bahan antiseptik.

Inovasi ini tentunya sangat memberikan dampak positif bagi lingkungan dan juga industri farmasi. Dimana dengan memproduksi asap cair berbahan alami kulit kacang tanah dapat mereduksi permasalahan limbah dari kulit kacang tanah yang dihasilkan serta dapat menciptakan sebuah produk antiseptik yang aman dan tidak menimbulkan iritasi pada kulit yang dapat berdaya saing.

Penelitian ini mendapat dukungan pendanaan dari Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi pada kegiatan Program Kreativitas Mahasiswa Riset (PKM R) tahun 2021. Penelitian ini diharapkan dapat meningkatkan nilai dari limbah kulit kacang tanah serta menghasilkan produk antiseptik yang aman dan ramah lingkungan.

Pembuatan Bioherbisida yang Ramah Lingkungan Oleh Mahasiswa UNDIP sebagai Upaya Penanggulangan Gulma di Desa Jolotigo, Kecamatan Talun, Kabupaten Pekalongan

Sumber: Dokumentasi Pribadi

Pekalongan (14/1). Desa Jolotigo adalah salah satu desa di Kecamatan Talun, Pekalongan, Jawa Tengah. Secara geografis, Desa Jolotigo terletak di pegunungan. Mata pencaharian penduduk di Desa Jolotigo sebagian besar adalah sebagai petani. Salah satu permasalahan yang muncul dalam kegiatan pertanian maupun perkebunan adalah adanya gulma atau tanaman pengganggu yang dapat menurunkan kualitas produk pertanian yang dihasilkan. Bioherbisida merupakan senyawa yang mampu mengendalikan pertumbuhan gulma. Bioherbisida mampu menanggulangi gulma dengan ramah lingkungan dan dapat dibuat dari limbah air kelapa dengan proses fermentasi sederhana.

Dengan ide tersebut, Azman Qori Hanafi, mahasiswa KKN Tim I UNDIP 2022/2023 dengan tiga dosen pembimbing lapangan, yaitu Bapak Heri Sugito, M.Sc., Ibu Nenik Woyanti., SE., M.Si., dan Bapak Muhammad Iqbal Fauzan, S.P., M.Si. melaksanakan kegiatan sosialisasi pembuatan bioherbisida pada warga di Desa Jolotigo, Talun khususnya bagi para petani. Sosialisasi ini diikuti oleh beberapa warga di Desa Jolotigo dan dilaksanakan pada Sabtu, 14 Januari 2023.

Berikut merupakan langkah pembuatan bioherbisida dari limbah air kelapa.

  1. Tuangkan air kelapa sebanyak 4 liter dan gramaxone 1 liter lalu diaduk.
  2. Masukkan ragi tape sebanyak 25 butir yang sudah dihaluskan untuk mempercepat kematangan.
  3. Masukkan pupuk urea 500 gram lalu aduk kembali.
  4. Campuran didiamkan selama 7-10 hari untuk difermentasi. Tutup botol dibuka satu hari sekali.
  5. Bioherbisida yang telah difermentasi selanjutnya dimasukkan ke dalam tangki penyemprotan untuk disemprotkan pada gulma atau tanaman pengganggu.

Program ini bertujuan untuk memberikan ilmu tambahan kepada warga sekitar dalam pembuatan herbisida secara mandiri guna mengendalikan gulma atau tanaman pengganggu. Selain itu, produk pertanian di Desa Jolotigo diharapkan akan lebih aman dan sehat terbebas dari tanaman pengganggu.